CINTA KASIH TANPA MENGHARAPKAN BALASAN

Kita dilahirkan dengan dua mata di depan, jadi seharusnya kita melihat yang ada di depan. Dan bukan yang sudah berlalu.

Kita lahir dengan dua telinga, satu kiri dan satu di kanan sehingga kita dapat mendengar dari dua sisi dan dua arah. Menangkap pujian maupun kritikan, dan mendengar mana yang salah dan mana yang benar.

Kita dilahirkan dengan otak tersembunyi di kepala, semiskin apapun kita, kita tetap kaya. Kenapa? Karena tidak seorangpun dapat mencuri isi otak kita. Yang lebih berharga dari segala permata yang ada.

Kita dilahirkan dengan dua mata, dua telinga, namun cukup dengan satu mulut. Karena mulut tadi adalah senjata yang tajam, yang dapat melukai, memfitnah, bahkan boleh membunuh. Jadi, lebih baik sedikit bicara, tapi banyak mendengar dan melihat.

Kita dilahirkan dengan satu hati, yang mengingatkan kita. Untuk menghargai dan memberikan cinta kasih dari dalam lubuk hati. Belajarlah untuk mencintai dan menikmati untuk dicintai, tetapi jangan pernah sekali mengharapkan orang lain mencintai Anda dengan cara dan sebanyak yang sudah Anda berikan.

Advertisements